Jam Kiamat
Jam Kiamat

Jam Atom yang semakin singkat menurut para ahli atom dunia!

Para ahli atom dunia telah sepakat bahwa jam dunia hanya tersisa tiga menit saja. Jam atom ini bisa berubah setiap tahun, dengan indikator bencana yang bisa menghantam dunia. Mereka sepakat jam ini berdiri pada 11:57 sejak januari 2015 lalu. Menurut mereka jam ini mendorong waktu kiamat yang semakin dekat.

Buletin ini didirikan tahun 1945 oleh sekelompok peneliti, beberapa dari mereka merupakan peneliti yang berpartisipasi dalam Proyek Manhattan, bom nuklir pertama. Mereka sadar betul akan kekuatan destruktif dari senjata yang mereka ciptakan, pra ilmuwan tersebut juga membuat buletin untuk memperingatkan masyarakat mengenai konsekuensi dari penggunaan senjata tersebut. Dan di tahun 1947, diciptakanlah Jam Kiamat atau Doomsday Clock untuk menggambarkan ancaman global senjata nuklir dan perubahan iklim akibat emisi gas dan efek rumah kaca.

Jam Kiamat

Jam Kiamat

Jam ini terus maju ke angka 11:57 sejak tahun 1949, dimana Rusia melakukan uji coba  senjata nuklir, dan tahun 1984, saat terjadi Perang Dingin antara Amerika Serikat dan Uni Soviet. Titik paling ekstrim terjadi di 11:58 saat ketika AS dan Soviet menguji perangkat termonuklir, yang memicu kekhawatiran dari konfrontasi yang sebenarnya.

Saat perang dingin dibubarkan di tahun 1991, Amerika Serikat dan Uni Soviet menandatangani Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis dan mendorong jam ini mundur pada 11:43.

Pengaturan jam adalah hasil dari evaluasi yang kompleks dari berbagai faktor. Buletin mencatat bahwa perjanjian antara P5 + 1 kekuasaan dan Iran atas program nuklirnya seolah-olah akan menurunkan tingkat ancaman, tetapi hanya jika Iran ditaati itu. Jam atom ini diatur dan dievaluasi dari berbagai faktor yang kompleks. Jam ini bisa saja berubah dan bisa juga bertambah.

Seperti yang kita tahu, bahwa bom nuklir akan sangat berdampak bukan hanya pada pada sebuah negara tertentu, tetapi juga seluruh dunia.  Uji coba nuklir Korea Utara awal bulan ini menandai beberapa detik, membawa tengah malam lebih dekat. Begitu pula saat isu nuklir Iran mendapat sokongan atau persetujuan dari beberapa negara.

“Tiga menit (sampai tengah malam) terlalu dekat. Terlalu dekat, “kata Bulletin Atom dalam sebuah pernyataan. “Keputusan itu bukan berita baik, tapi ekspresi cemas bahwa para pemimpin dunia terus gagal untuk memfokuskan upaya mereka dan perhatian dunia untuk mengurangi bahaya ekstrim yang ditimbulkan oleh senjata nuklir dan perubahan iklim.”

Asteroid

Asteroid

Rabbi Yitzchak Batsri, seorang pengikut Kabbalah menerangkan bahwa ancaman global seperti itu bukanlah sesuatu yang memastikan kiamat. “Sementara dunia ada, itu adalah melalui belas kasihan Allah dan bukan karena jasa kita:, ungkapnya. Manusia sedikitpun tidak berkuasa untuk menghancurkan ciptaan Allah, tambahnya.

Rabbi Batsri menggambarkan konsep kiamat seperti yang muncul dalam sumber-sumber Yahudi. Salah satunya, Rambam yang menulis bahwa dunia tidak akan pernah hancur. Namun Talmud mengatakan dalam Traktat Sanhedrin bahwa dunia akan ada 6.000 tahun, dan pada tahun 7000 akan hancur, seperti yang dinubuatkan dalam Yesaya 2:11, “Dan TUHAN sajalah yang maha tinggi pada hari itu.”

Rabbi Batsri menjelaskan kontradiksi ini. “The Rambam menjelaskan bahwa pada tahun 7000, akan ada hanya kehancuran parsial dunia, kejahatan yang akan hancur dan hanya baik akan tetap. Orang bijak lainnya memahami hal ini dengan pendapat akan ada kehancuran total. Menurut semua pendapat, sampai tahun 7000 oleh kalender Ibrani, tidak ada kerusakan total, hanya di negara atau wilayah tertentu. “

Sumber :breakingnewsisrael.com

Facebook Comments

One comment

  1. Netty Arni, SH-Notaris

    Memang TUHAN Allah Abraham/Ibrahim dan Israel/Yakub, Allah semesta alam akan mengadakan penghancuran suatu negeri apabila penduduknya banyak menyakiti hati-Nya dengan meninggalkan ketentuan-ketentuan-Nya dan hukum-hukum-Nya, …….
    Bukankah tentang penghancuran oleh Allah atas sebagian bumi-Nya (Yerusalem dan Yehuda serta Babel/Irak) yg hingga saat ini banyak menyisakan keruntuhan-keruntuhannya telah dijelaskan di dalam Alkitab-Nya demikian:
    – “Sebab itu beginilah firman TUHAN semesta alam: Oleh karena kamu tidak mendengarkan perkataan-perkataan-Ku, – sesungguhnya, Aku akan mengerahkan semua kaum dari utara _ demikianlah firman TUHAN _ menyuruh memanggil Nebukadnezar, raja Babel, hamba-Ku itu; Aku akan mendatangkan mereka melawan penduduknya dan melawan bangsa-bangsa sekeliling ini, yg akan Kutumpas dan Kubuat menjadi kengerian, menjadi sasaran suitan dan menjadi ketandusan untuk selama-lamanya. – Aku akan melenyapkan dari antara mereka suara kegirangan dan suara sukacita, suara pengantin laki-laki dan pengantin perempuan, bunyi batu kilangan dan cahaya pelita. – Maka seluruh negeri ini akan menjadi reruntuhan dan ketandusan, dan bangsa-bangsa ini akan menjadi hamba kepada raja Babel tujuh puluh tahun lamanya. – Kemudian sesudah genap tujuh puluh tahun itu, demikianlah firman TUHAN, maka Aku akan melakukan pembalasan kepada raja Babel dan kepada bangsa itu oleh karena kesalahan mereka, juga kepada negeri-negeri orang Kasdim, dengan membuatnya menjadi tempat-tempat yg tandus untuk selama-lamanya, – Aku akan menimpakan kepada negeri ini segala apa yg Kufirmankan tentang dia, yaitu segala apa yg tertulis dalam kitab ini seperti yg telah dinubuatkan Yeremia tentang segala bangsa itu. – Sebab merekapun juga akan menjadi hamba kepada banyak bangsa-bangsa dan raja-raja yg besar, dan Aku akan mengganjar mereka setimpal dengan perbuatan tangan mereka.” (Yeremia 25:8-14)
    Maha Benar Allah dengan segala firman-Nya. Amin – Puji Allah – Allah Maha Besar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

%d bloggers like this: